Aku menulis mengikut gerak minda dan hati, mentafsir kehidupan yang aku lalui sepanjang hari, setiap detik berlalu mengingatkan aku tentang sesuatu, lalu di luahkan di sini, tanpa perlu menekan diri. Kamo sang pengintip perlu hormati, terima apa adanya yang tertulis disini.

Pengintip Berdaftar

Monday, October 21, 2013

TITIK

Sesampai di rumah, cepat-cepat aku capai lappy, otak aku ligat mengeluarkan bait-bait kata untuk entry kali nie. Arghh kau lynie! Cepat tulis!., sebelum semuanya kabur dan kembali hilang. Jadi ceritanya begini…………….

Dah  bertahun perkara ni aku simpan,aku telan sorang diri. 
Melihat orang tua yang punya akal  senteng beraksi bodoh! depan mata aku. 
Di sebabkan harta, manusia jadi tamak!.

Eh!tamak kau macam kau boleh bawa harta tu ke kubur.

Puas aku perhatikan, aku tilik , aku jeling, dulu  kau pijak semut pun tak mati.! 
Ye ! tapi itu dulu! Masa aku kecil-kecil dulu. Now? 

Segalanya terselah,  sikap tamak!, dendam! semua kau keluarkan.
 Bagus ! bagus! Bagus! 
kau tunjuk sikap sebenar, kau serlahkan sikap tamak kau.

Aku !

Aku diam seribu bahasa, hanya boleh memerhati, bila suara aku berbunyi,
 katanya “jangan masuk campur”. Arggh !  apa kau ingat kau boleh lukakan hati mak aku macam tu!

 Bodoh!

Perkara pertama yang terlintas dalam hati aku. 
Tapi aku masih ade rasa hormat pada kau. Orang tua!

Bertahun!
Dari aku kecil berulang alik ke sana, dengan rasa rindu akan atuk nenek di kampung.
 Bila selalu melawat katanya “ tu balik nak mengendeng harta la tu” apa kau ingat kami ni punya otak senteng  macam kau. Orang tua!

Bila tiba harinya, kata kau“ tak nak apa-apa, anak-anak semua dah senang” 
owh!.. senang kataku di dalam hati., tapi cara kau?! , gelojoh kau!, macam  semua anak-anak kau tengah merempat di kaki lima.
 Aku tersenyum dalam hati, perkataaan yang kau ucapkan tak sama dengan tingkah laku kau.

Heiiii Kau!!!

Kau buat mak aku menangis! aku terkedu,  begini rupanya sikap orang-orang senang. 
Biar tak punya harta, dari berebut untuk buat masuk kubur. 
Jadi kubur kau harus luas, seluas dan sebanyak harta kau.

Kami tak punya harta, tapi ayah aku mampu hantar semua anaknya  ke university. 
Penat lelah die, caci maki kau, tak patahkan semangat kami.
Aku tanam dalam hati., kalau nak harta,nak hidup senang, usaha sendiri! bukan berebut harta mak bapak!

Hari nie kau berebut harta mak bapak kau, esok –esok anak-anak kau berebut harta kau! 
Orang senang! Memang begitu!.

Biarkan saja mereka dengan cara meraka.., aku tetap begini.,
hanya mampu pendam rasa..hmmm kadang-kadang aku mengeluh..hmm ..argh… hidup harus ‘move on’…

Allah uji dengan pelbagai cara., redha tu penting, sabar juga harus, jadi aku kene kuat, ignore saja!

Bila berjumpa, mulut kau muncung menunjuk kearah ku,mahu lagi berbicara soal aku?!. Arghhh tak perlu! Pertalian Cuma huruf! Titik noktah saja!. 
Aku boleh melangkah tanpa pikirkan  orang-orang senang seperti mu.

Biar susah!, biar tak punya harta! , biar caci maki kau!, biar umpat keji kau!, aku senyum dan telan saja. Maaf kata! Kamu tidak wujud!
Sombong! Ye itu aku! So what?? Aku sombong dengan orang senang seperti kau! Hanya kau! Sudah ku kata Titik Noktah saja!

Bila mereka persoalkan tentang pertalian, aku hanya menjawab “ orang yang mana satu? Maaf sy tak kenal” bukan mahu bersikap kurang didikan., tapi cara kamu memperlakukan ibuku seperti pertalian itu tidak wujud, jadi bagaimana harus aku respon??? Bagaimana???

Jadi aku putuskan
TITIK NOKTAH SAJA!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

p/s :
Kata-kata dan ayat-ayat disini hanya lahir dari pikiran aku, dari bekuan perasaan yang tersimpan.
Suka atau tidak, terasa atau terkena hanya mereka-mereka saja yang rasa.

Pengintip  datang dan pergi, tapi aku masih disini, menulis setiap detik yang berlalu dalam kehidupan aku.


-Lynie Yusoff-

2 pengintip komen:

Liza Licha said...

sabor je dear :)

RaisyaSukor said...

wooooo, sbr sbr...

Post a Comment